Informasi: Rubrik Sastra Balipolitika menerima kiriman puisi, cerpen, esai, dan ulasan seni rupa. Karya terpilih (puisi) akan dibukukan tiap tahun. Kirim karya Anda ke [email protected].

Seni & BudayaSerba-Serbi Dunia

Ukir Sejarah! Konser ‘Ratu Pop’ Madonna di Brazil Dihadiri 1.6 Juta Orang!

Tandai 40 Tahun Karir Sang Mega Bintang

KONSER AKBAR: Konser Bersejarah Ratu Pop Dunia, Madonna di Rio de Janeiro Brazil dalam penutupan rangkaian tour dunianya, The Celebration Tour 2023-2024


RIO DE JANEIRO, Balipolitika.com-
Madonna mengadakan konser gratis di pantai Copacabana pada Sabtu malam, mengubah hamparan pasir luas di Rio de Janeiro menjadi lantai dansa raksasa yang dipenuhi banyak penggemarnya.

Konser Bersejarah, Madonna datangkan 1.6 Juta Orang!

Itu adalah pertunjukan terakhir The Celebration Tour, retrospektif pertamanya, yang dimulai pada bulan Oktober di London.

“Queen of Pop” memulai pertunjukannya dengan lagu hitnya pada tahun 1998, “Nothing Benar-benar Penting”. Sorakan riuh terdengar dari kerumunan yang ramai dan padat, menempel di penghalang. Yang lainnya mengadakan pesta di rumah di apartemen dan hotel yang terang benderang dan menghadap ke pantai. Helikopter dan drone terbang di atas kepala, dan perahu motor serta perahu layar yang berlabuh di pantai memenuhi teluk.

“Di sini kita berada di tempat terindah di dunia,” kata Madonna, 65 tahun, kepada hadirin. Sambil menunjukkan pemandangan laut, pegunungan, dan patung Kristus Penebus yang menghadap ke kota, dia menambahkan: “Tempat ini sungguh ajaib.”

Madonna menampilkan lagu-lagu klasiknya, termasuk “Like A Virgin” dan “Hung Up.” Untuk pengantar “Like A Prayer,” kepalanya ditutupi jubah hitam, dan tangannya menggenggam rosario.

Bintang tersebut memberikan penghormatan emosional atas “semua cahaya terang” yang hilang karena AIDS saat ia menyanyikan “Live to Tell,” dengan foto hitam putih dari orang-orang yang meninggal karena penyakit tersebut muncul di belakangnya.

Kemudian, dia bergabung di atas panggung dengan artis Brazil Anitta dan Pabllo Vittar.

Rio menghabiskan beberapa hari terakhir mempersiapkan diri untuk pertunjukan.

Diperkirakan 1,6 juta orang menghadiri pertunjukan tersebut, G1 melaporkan, mengutip badan pariwisata Balai Kota Rio. Jumlah tersebut lebih dari 10 kali lipat rekor kehadiran Madonna yang berjumlah 130.000 orang di Parc des Sceaux Paris pada tahun 1987. Situs web resmi Madonna menyebut pertunjukan tersebut sebagai yang terbesar dalam empat dekade karirnya.

Dalam beberapa hari terakhir, desas-desus sangat terasa. Para penggemar berkerumun di luar hotel megah di tepi pantai Copacabana Palace, tempat Madonna menginap, berharap bisa melihat sekilas bintang pop itu. Saat sound check di panggung depan hotel, mereka menari di atas pasir.

Pada tengah hari Sabtu, para penggemar berkerumun di depan hotel. Seorang pria berjanggut putih membawa tanda bertuliskan, “Selamat datang Madonna, kamulah yang terbaik, aku mencintaimu.”

Bendera dengan tulisan “Madonna” yang dicetak dengan latar belakang pola trotoar hitam-putih yang ikonik di Copacabana digantung di balkon. Daerah itu dipenuhi pedagang kaki lima dan penonton konser yang mengenakan kaos bertema, berkeringat di bawah terik matahari.

“Sejak Madonna tiba di sini, saya datang setiap hari dengan pakaian ini untuk menyambut idola saya, diva saya, ratu pop saya,” kata Rosemary de Oliveira Bohrer, 69, yang mengenakan bra kerucut berwarna emas dan topi hitam.

Madonna, enerjik di usia 65 tahun, tak henti eksplorasi

“Ini akan menjadi pertunjukan yang tak terlupakan di Copacabana,” kata Oliveira Bohrer, pensiunan pegawai negeri yang tinggal di daerah tersebut.

Delapan belas menara suara tersebar di sepanjang pantai untuk memastikan semua peserta dapat mendengar suara hantaman. Pertunjukan dua jamnya dimulai pada 10:37 malam. waktu setempat, hampir 50 menit terlambat dari jadwal.

Balai Kota membuat laporan pada bulan April yang memperkirakan bahwa konser tersebut akan memberikan 293 juta real ($57 juta) ke dalam perekonomian lokal. Kapasitas hotel diperkirakan mencapai 98% di Copacabana, menurut asosiasi hotel Rio. Para penggemar yang berasal dari seluruh Brasil dan bahkan Argentina dan Prancis mencari Airbnb untuk akhir pekan, kata platform tersebut dalam sebuah pernyataan. Bandara internasional Rio memperkirakan akan ada 170 penerbangan tambahan selama 1-6 Mei, dari 27 tujuan, kata Balai Kota dalam sebuah pernyataan.

“Ini adalah kesempatan unik untuk melihat Madonna, entah apakah dia akan kembali,” kata Alessandro Augusto, 53, yang terbang dari negara bagian Ceara di Brasil—kira-kira 2.500 kilometer (1.555 mil) dari Rio.

“Selamat datang Ratu!” baca iklan Heineken yang terpampang di seluruh kota, tulisan di atas gambar tutup botol terbalik menyerupai mahkota.

Heineken bukan satu-satunya perusahaan yang mencari keuntungan dari kegembiraan ini. Bar dan restoran menyiapkan koktail “Like a Virgin”. Sebuah toko di lingkungan pusat kota yang terkenal karena menjual pakaian Karnaval benar-benar mengubah dirinya, memenuhi rak-raknya dengan kostum bertema Madonna, kipas angin, tas pinggang, dan bahkan pakaian dalam.

Penyelenggaraan acara besar ini mirip dengan Malam Tahun Baru, ketika jutaan orang berkumpul di Copacabana untuk menyaksikan pertunjukan kembang api, kata pihak berwenang setempat. Acara tahunan tersebut sering kali menghasilkan pencurian dan perampokan secara luas, dan ada kekhawatiran masalah serupa akan terjadi di acara Madonna.

Rencana keamanan negara bagian Rio mencakup kehadiran 3.200 personel militer dan 1.500 petugas polisi sipil yang bersiaga. Menjelang konser, angkatan laut Brasil memeriksa kapal-kapal yang hendak menempatkan diri di lepas pantai untuk mengikuti pertunjukan tersebut.

Sejumlah konser besar pernah diadakan di pantai Copacabana sebelumnya, termasuk pertunjukan Malam Tahun Baru tahun 1994 oleh Rod Stewart yang menarik lebih dari 4 juta penggemar dan merupakan konser rock gratis terbesar dalam sejarah, menurut Guinness World Records. Banyak dari penonton tersebut juga datang untuk melihat pertunjukan kembang api di Rio, jadi perbandingan yang lebih tepat mungkin adalah Rolling Stones pada tahun 2006, yang menyaksikan 1,2 juta orang berkumpul di atas pasir, menurut polisi militer Rio, surat kabar Folha de Sao Paulo dilaporkan pada saat itu.

Ana Beatriz Soares, seorang penggemar yang hadir di Copacabana pada hari Sabtu, mengatakan Madonna telah menorehkan prestasinya selama beberapa dekade.

“Madonna harus berlari agar artis pop masa kini bisa berjalan. Itu sebabnya dia penting, karena dia menjadi inspirasi bagi diva pop masa kini,” kata Soares.

“Dan itu terjadi 40 tahun yang lalu. Bukan 40 hari, 40 bulan. Sudah 40 tahun,” katanya.(bp/luc)

Berita Terkait

Baca Juga
Close
Back to top button

Konten dilindungi!