Informasi: Rubrik Sastra Balipolitika menerima kiriman puisi, cerpen, esai, dan ulasan seni rupa. Karya terpilih (puisi) akan dibukukan tiap tahun. Kirim karya Anda ke [email protected].

Politik

Lembaga Asing Roy Morgan: Peluang Besar Prabowo Menang Putaran Pertama

Dukungan ke Prabowo Melesat Tajam setelah Memilih Gibran

PRABOWO MELESAT: Jajak pendapat Roy Morgan terbaru mengenai pesta demokrasi pemilihan Presiden Indonesia tahun 2024 menunjukkan bahwa Prabowo Subianto telah unggul dengan perolehan suara sebesar 43% 

 

JAKARTA, Balipolitika.com- Jajak pendapat Roy Morgan terbaru mengenai pesta demokrasi pemilihan Presiden Indonesia tahun 2024 menunjukkan bahwa runner-up tahun 2019, Prabowo Subianto, telah unggul dengan perolehan suara sebesar 43% (naik 13% poin sejak kuartal September 2023) dan berada di ambang kemenangan dalam Pemilihan Presiden putaran pertama menurut survei yang dilakukan pada Desember 2023 terhadap 1.255 pemilih Indonesia berusia 17+.

Prabowo memiliki keunggulan besar atas penantangnya Ganjar Pranowo dengan perolehan 30% (turun 8% poin) dan Anies Baswedan dengan 24% (turun 1% poin) yang keduanya masih bersaing untuk menempati posisi kedua – namun hal tersebut mungkin tidak cukup untuk menghalangi kemenangan Prabowo. pada pemungutan suara putaran pertama pada 14 Februari 2024.

Hanya 3% (turun 4% poin) pemilih di Indonesia yang tidak dapat memilih kandidat mana pun.
Survei jajak pendapat ini dilakukan setelah ketiga kandidat resmi mengumumkan pasangan calon wakil presiden dan mendaftar ke Komisi Pemilihan Umum untuk memastikan pencalonannya pada akhir Oktober 2023.

Pasangan Anies Baswedan–Muhaimin Iskandar dan Ganjar Pranowo–Mahfud MD resmi mendaftar ke KPU pada 19 Oktober 2023 dan pasangan Prabowo Subianto–Gibran Rakabuming resmi mendaftar beberapa hari kemudian pada 25 Oktober 2023.

Pemilihan calon wakil presiden memiliki dampak yang jelas terhadap hasil pemilu saat ini, dimana dukungan terhadap Prabowo melonjak tajam setelah kandidat tersebut memilih Walikota Surakarta (Solo) Gibran Rakabuming Raka, putra sulung Presiden Joko Widodo, yang saat ini menjabat sebagai petahana, sebagai pasangan calon wakil presidennya.

Terpilihnya Gibran oleh Prabowo telah melemahkan dukungan terhadap kandidat PDI-P Ganjar dan juga mengurangi jumlah masyarakat Indonesia yang tidak dapat memutuskan di antara ketiga kandidat tersebut.

Persaingan ketiga kandidat ini mendapat dukungan dari koalisi partai – partai-partai ini semuanya mencalonkan diri dalam Pemilu Legislatif Indonesia yang akan digelar di hari yang sama dengan Pilpres RI – 14 Februari 2024.

Prabowo memimpin Koalisi Indonesia Maju yang terdiri dari Gerindra (dukungan 21,5%), Demokrat (11,5%), Golkar (10,5%), PSI (3%), PAN (2,5%) dan partai kecil PBB, Garuda, Gelora dan PA semuanya dengan dukungan yang dapat diabaikan – total dukungan 49% (naik 9,5% poin sejak kuartal September 2023) tersebar di antara sembilan partai.

Ganjar memimpin Aliansi Partai Politik yang terdiri dari PDI-P (dukungan 26,5%), PPP (2%), Perindo (0,5%) dan Hanura (dukungan diabaikan) – total dukungan 29% (turun 9% poin sejak Kuartal September 2023) tersebar di keempat partai.

Anies memimpin Koalisi Perubahan untuk Persatuan yang terdiri dari PKS (9% dukungan), PKB (6,5%), NasDem (3%) dan partai kecil Ummat, PDA, SIRA dan PAS Aceh semuanya dengan dukungan yang tidak berarti – total 18,5% dukungan (turun 0,5% poin sejak kuartal September 2023) tersebar di antara tujuh partai.

Presiden Joko Widodo, yang memenangkan pemilu pada tahun 2014 dan terpilih kembali lima tahun kemudian pada tahun 2019, dibatasi masa jabatannya dan tidak dapat mencalonkan diri lagi pada tahun ini.

Pemilihan umum di Indonesia, termasuk pemilihan Presiden dan legislatif, akan diadakan dalam dua minggu pada tanggal 14 Februari 2024, dan pemilihan putaran kedua dijadwalkan empat bulan kemudian pada pertengahan Juni 2024 jika diperlukan.

Prabowo kini memimpin dengan kuat di Jawa, Sumatera, Sulawesi, dan Kalimantan

Menteri Pertahanan dan calon presiden terkemuka, Prabowo, kini telah memimpin di semua pusat populasi utama di seluruh Indonesia. Prabowo memimpin dengan kuat di pulau Jawa yang paling padat penduduknya di Indonesia dengan dukungan 41%, unggul 8% dari Ganjar (33%) dan 16% poin di atas Anies (25%).

Namun, di Jawa Tengah (Jawa Tengah), provinsi asal Ganjar, kandidat dari PDI-P ini tetap unggul dengan perolehan suara sebesar 56%, jauh di atas Prabowo (40%) dan Anies tertinggal jauh dengan hanya memperoleh 4%.

Prabowo memiliki keunggulan lebih besar di pulau Sumatera yang merupakan pulau terpadat kedua di Indonesia, dengan Prabowo memperoleh hampir separuh suara dengan 49% suara, hampir dua kali lipat posisi kedua Anies (26%) dan lebih dari dua kali lipat Ganjar (23%).

Prabowo juga memiliki keunggulan di dua pulau terpadat berikutnya di Indonesia, yaitu Sulawesi dan Kalimantan. Di Sulawesi, Prabowo (56%) di depan Ganjar (24%) dan Anies (17%) dan di Pulau Kalimantan, Prabowo (28%) memimpin Anies (23%) dan Ganjar (14%).

Pemilu Legislatif (Desember 2023): Kepemimpinan PDI-P berkurang dibandingkan Gerindra dan Demokrat

Jajak pendapat terbaru Roy Morgan menunjukkan partai politik Presiden Jokowi, PDI-P, mendapat dukungan sebesar 26,5% (turun 8% poin sejak kuartal September 2023) pada bulan Desember dan kini hanya unggul dari Gerindra yang berada di posisi kedua dengan 21,5% (naik 5% poin).

Di posisi ketiga ada Partai Demokrat yang memperoleh 11,5% (turun 0,5% poin), disusul Golkar dengan 10,5% (naik 2,5% poin) dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dengan 9% (turun 1% poin).

Partai lain yang mendapat dukungan kurang dari 7% antara lain PKB dengan 6,5% (naik 1,5% poin), NasDem dengan 3% (turun 1% poin), Partai Solidaritas Indonesia (PSI) dengan 3% (naik 2,5% poin), Partai Nasional Partai Amanat (PAN) sebesar 2,5% (naik 0,5% poin), Partai Persatuan Pembangunan (PPP) sebesar 2% (turun 0,5% poin), Partai Persatuan Indonesia (Perindo) sebesar 0,5% (turun 0,5% poin) dan Partai Amanat (turun 0,5% poin) . Serangkaian partai kecil lainnya dengan dukungan kurang dari 0,5%.

Ira Soekirman, Direktur Roy Morgan Indonesia, mengatakan pilihan Prabowo terhadap putra Jokowi, Gibran, sebagai pasangan wakil presidennya telah terbukti menjadi sebuah pukulan telak karena Menteri Pertahanan saat ini berada di ambang kemungkinan kemenangan pada putaran pertama pemilihan Presiden:

Jajak pendapat Roy Morgan hari ini mengenai niat memilih masyarakat Indonesia pada pemilihan Presiden dan legislatif mendatang menunjukkan Menteri Pertahanan Prabowo unggul dengan perolehan suara sebesar 43% – naik 13% poin secara menakjubkan sejak kuartal September 2023 – hasil survei Roy Morgan Indonesia yang terakhir dipublikasikan.

Untuk memenangkan pemilu putaran pertama, seorang calon Presiden harus memperoleh lebih dari 50% suara pada putaran pertama dengan minimal 20% di separuh seluruh provinsi. Lonjakan suara yang diraih Prabowo berarti ia sudah berada di ambang kemungkinan meraih kemenangan pada putaran pertama.

Pemilihan Prabowo terhadap putra Jokowi, Gibran, sebagai pasangan wakil presidennya pada akhir bulan Oktober telah secara signifikan meningkatkan dukungannya dan melemahkan dukungan terhadap kandidat favorit sebelumnya, kandidat dari PDI-P Ganjar – yang sekarang sebesar 30% (turun 8% poin dari kuartal September 2023) . Di posisi ketiga ada Anies dengan 24% (turun 1% poin dari kuartal September 2023).

Seiring dengan melonjaknya dukungan terhadap Prabowo, dukungan terhadap partai-partai di delapan partai ‘Koalisi Indonesia Maju’ yang dipimpin oleh Prabowo meningkat 9,5% poin menjadi 49% – hampir menjadi mayoritas. Koalisi ini dipimpin oleh Partai Gerindra yang mengusung Prabowo dan diikuti oleh Golkar, Demokrat, PAN, PSI, PBB, Garuda dan Gelora.

Dukungan terhadap ‘Aliansi Partai Politik Pendukung Ganjar Pranowo’ yang berada di peringkat kedua telah menurun – turun 9% poin menjadi 29% seiring dengan perubahan nasib. Koalisi ini dipimpin oleh PDI-P yang berkuasa dan diikuti oleh PPP, Hanura dan Perindo.

Anies didukung koalisi empat partai antara lain Nasdem, PKB, PKS, dan Ummat. Ada juga beberapa partai pendukung dari provinsi otonom Aceh di ujung utara pulau Sumatera yang mendukung Anies. Dukungan terhadap koalisi ini hampir tidak berubah selama beberapa bulan terakhir dan sekarang sebesar 18,5%, turun 0,5% poin.

Kalau bicara soal pemilu legislatif, Partai Demokrasi Perjuangan (PDI-P) pimpinan Presiden Jokowi dengan lebih dari seperempat dukungan (26,5%) masih memimpin – meski turun sebesar 8% poin sejak kuartal September 2023. Dukungan terhadap peringkat kedua Gerindra (partai Prabowo) melonjak, naik 5% poin menjadi 21,5%.

Ada tiga partai yang bersaing memperebutkan tempat ketiga, yaitu Demokrat (11,5%), Golkar (10,5%) dan PKS (9%) sementara 21% pemilih mendukung partai lain.(bp/luc)

Berita Terkait

Back to top button

Konten dilindungi!